Lebaran di kota Malang? Jangan sampe tersesat, susah cari putar balik masbro…

Lebaran sebentar lagi….
Hai masbro en sis, apa kabar??? Gak terasa, sebentar lagi dah mau lebaran. Sekedar berbagi informasi, dari kolega di Dinas Perhubungan Kota Malang, sejumlah u-turn alias putar balik di jalur protokol di kota Malang akan ditutup. Penutupan ini masih temporer kok, alias masih bisa buka-tutup, menyesuaikan situasi dan kondisi. Dishub Kota Malang bekerjasama dengan Satlantas Polres Malang Kota, akan memantau titik-titik rawan kemacetan, yang kebetulan juga terdapat u-turn.

jangan kayak gini yaaa

jangan kayak gini yaaa


Memang, kota Malang semakin mendekati hari raya, terasa sekali kemacetannya, terutama di arah menuju pusat kota. Embuh, mau pada kemana orang-orang…
macet
Kadang, jalur yang padat lancar, bisa seketika macet, dikala kendaraan di depan, ternyata putar balik. Wis, jadi panjang antreannya, karena kendaraan yang putar balik tadi, juga menunggu jalur berlawanan juga kosong.
Jadi, buat masbro yang kebetulan berhari-raya di kota Malang, ada baiknya sebelum menyusuri jalanan di kota Malang, membekali diri dengan petunjuk arah, minimal tahu posisi tempat-tempat yang akan dikunjungi, sehingga meminimalkan kebablasan/kelewatan, sehingga mesti cari putaran balik.
Kalo toh ternyata emang apes, disarankan tanya orang disekitar, dimana jalan alternatif yang bisa ditembus ke tujuan, sehingga gak malah tersesat kemana-mana gara-gara gak nemu putar balik.
putar balik
Selamat menjalankan ibadah puasa…

Kuras radiator CB150R secara sederhana

Masbro sekalian, maap nih, warung agak lama tutup, soalnya kebetulan empunya lagi tugas ke wilayah yang rada susah jaringan internet, lha wong di pulau ujung perbatasan negara kita dengan negara tetangga ;-)
Ini artikel cadangan, yang saia posting nebeng di warnet, sambil nunggu speedboat Sebatik – Tarakan, Kalimantan Utara
===================================
Hari Minggu, hari istirahat bareng keluarga setelah beribadah. Eh, gak ngapa-ngapain kok malah bingung yak. AKhirnya istri bersih-bersih tanaman, saia ngelongok si ciput yang nongkrong di teras.Ah, mumpung belom siang, kuras radiator ajah. Posisi odometer nunjukin 20.000 kilo lebih. Saia cabut ke bengkel dekat rumah, sambil bonceng si thole, yang selalu ikut ribet kalo saia ngoprek motor :lol:
Awalnya, saia mo beli radiator coolant bawaan AHM, lha kok pas kosong. Eh, si tetangga bilang, pake merk ini ajah, yo bagus yo murah, sambil nunjukin sebotol nomer 1 yang ngetop (tahu kan?? :lol: ) kemasan seliter seharga IDR 20.000. Kalo punya AHM, sebotol 500 ml harganya sama, cuma pas gak ada stok. Ya wis, saia beli daripada muter-muter, panas, macet.
Beres, sampe rumah, saia siapkan ember, slang kecil, kunci ring 8, dan kunci L bawaan toolkit CB. Ingat, jangan pernah lakukan ini bila mesin dan radiator dalam kondisi panas.
Pertama, buat CB150R, lepas shroud kanan pake kunci L, soalnya tutup radiator, terhalang sama shroud-nya. Setelah itu, tutup radiator bisa dikendorkan dulu.

lepas shroud supaya bisa mengakses tutup radiator

lepas shroud supaya bisa mengakses tutup radiator


Lanjut, siapkan ember penampungan di sebelah kanan bawah mesin. Buka baut 8 di crankcase kanan, di posisi water pump. Buka baut yang dibawah saja.
buka baut waterpump pake kunci ring/sok 8

buka baut waterpump pake kunci ring/sok 8


Hati-hati, kalo posisi tutup radiator dah dibuka, cairan radiator bisa nyembur dari lubang baut tadi, jadi triknya, tutup radiator dibuka sedikit-sedikit, supaya tekanan coolant tidak terlalu kencang, bisa tertampung sempurna di ember. Saia awalnya juga gak ngeh, tutup radiator sudah saia lepas, pas mbuka baut, jadilah kesemprot coolant sampe belepotan di celana :lol:
tampung cairan radiator di ember

tampung cairan radiator di ember


Oke, tunggu sampe cairan coolant habis. Tuh, warnanya dah rada butek/gelap kan?? berarti emang minta diganti coolant…
cairan pendingin yang sudah agak keruh

cairan pendingin yang sudah agak keruh


Beres itu, mari kita kuras radiator. Cara yang mudah dan murah, digelontor pake air, bisa dari sumur ato sumber lain. Pake slang, masukkan ke lubang pengisian radiator. Pelan-pelan saja, pasti bakalan keluar lagi dari lubang baut 8 yang kita buka tadi. Tunggu sampe cairan yang keluar sampe jernih/bersih. Sebenarnya, lebih bagus lagi pake cairan khusus flush radiator buat menguras, karena bisa merontokkan kotoran dan karat yang mungkin mengendap. Karena saia baru pertama nyoba kuras sendiri, jadi pake cara yang mudah dan murah dulu, pake air :mrgreen:
Beres digelontor air bersih, silakan tutup lubang baut water pump (baut 8) tadi. Isi radiator dengan coolant baru sampe penuh.
isi coolant baru

isi coolant baru


Eh, jangan lupa, cuci tutup radiator, karena, ternyata, banyak kotoran yang menempel dan mengendap di bagian karetnya. Saia pikir, pasti karena posisinya, yang diatas, plus sering kena hembusan debu, trus numpuk deh. Tuh liat, abis dicuci, kotor kan airnya??
cuci tutup radiator

cuci tutup radiator


Beres isi penuh radiator, segera tutup, karena takut masuk angin…. :lol:
Masih ada kerjaan lagi, yaitu kuras tabung reservoir yang ada di belakang mesin, nyempil dekat monosok. Ini yang agak ribet, karena saluran pembuangannya susah dijangkau dan kalopun dibuka disitu, pasti muncrat kemana-mana itu cairan coolant.
Gak habis akal, slang karet yang menghubungkan tabung reservoir dan radiator saia lepas. Sedikit butuh telaten melepas slang dari klem yang nempel ke rangka teralis-nya.
lepas slang menuju ke reservori/tangki cadangan pendingin

lepas slang menuju ke reservori/tangki cadangan pendingin


Begitu lepas, tinggal arahkan moncong slang ke ember penampungan.
kuras isi tabung reservoir lewat slang ke radiator

kuras isi tabung reservoir lewat slang ke radiator


Kenapa harus kuras reservoir juga? Karena eh karena, beda merk coolant. Yang masih ada di reservoir, masih punya AHM, sementar yang saia isikan ke radiator, ya merk tang ngetop itu. Kebetulan, tercantum di botol coolant, kalo sebisa mungkin, tidak dicampur dengan merk lain. Ditakutkan, kandungan kimianya berbeda, kan bisa bercampur tuh CMIIW..ikut aja, wong gak tau je, daripada kenapa-napa..
Beres kuras semua, tinggal balikkan slang dari tabung reservoir ke radiator. Masukkan ujung slang ke nipel di bagian atas radiator seperti semula. Jangan lupa, isi juga tabung reservoir sampe batas full. Hidupkan mesin, biarkan langsam sampe temperatur di indikator naik ke 1 atau 2 bar. Tambahkan coolant di reservoir bila terlihat turun. SUdah selesai deh cara simpel kuras radiator CB150R.
Sebenarnya, ada cara lain untuk kuras radiator, tanpa membuka baut 8 di water pump, yaitu dengan melepas klem slang pembuangan radiator, yang posisinya ya pas disebelah water pump. Cuma modal obeng minus, kendorkan klema, trus lepas slangnya, buang ke ember penampungan.
alternatif kuras radiator lewat slang waterpump

alternatif kuras radiator lewat slang waterpump


Semoga berguna…dan tak lupa, aslimalang.wp mengucapkan selamat menunaikan ibadah puasa buat masbro dan sis sekalian yang menjalankan…

Starter Vario 110 FI sudah gak harus nekan rem dulu??

Gak tau nih, saia yang masih ndeso alias nggak ngerti, ato emang ada perubahan ya di Honda Vario 110 FI. Nyadarnya, ya barusan kemarin ini. Sebelumnya, karena kebiasaan motor matik lain, kalau mau menyalakan alias start enjin, harus tarik tuas rem dulu, baru tekan tombol starter. Nyala deh..
Awal-awal si V110Fi ini, juga saia perlakukan sama, pikir saia,pasti sama aja siste pengaman matik kan hampir semuanya gitu, tarik tuas rem dulu. Nah, pas tadi mau nyalain, gak sengaja lupa tarik tuas rem, eh lha dalah…kok bisa distarter ya?? Mesin langsung nyala…bingung saia…
cek video terlampir

Trus di kantor, ada 2 ekor Honda BeAT FI punya teman, saia iseng pinjem buat nyobain starter-nya. Eh, masih harus tarik tuas rem dulu, baru bisa dinyalakan.
Pertanyaannya, apakah emang di generasi V110Fi ini fitur pengaman itu sengaja dihilangkan AHM? Saia belum crosscheck dengan pengguna V110FI sih….atau emang unit yang saia pake ini bermasalah???
Saia sudah coba menghubungi pihak AHM dan MPM, masih juga belum ada jawaban, makanya saia share di artikel ini.
Ada yang bisa kasih pencerahan???

Impresi Vario 110 FI, konsumsi BBM-nya (3 habis)

Sekarang, nih Vario dites jalan. Sekalian ngajak boncenger plus bawaan, mungkin, total beban sekitar 150 kiloan. Start dari rumah jam 06.30 pagi, rute dipilih ke daerah Batu. Mampir di salah satu SPBU di wilayah Batu, jepret odometer, km awal di 111 km, isi pertamax penuh sampe mulut tangki.

odometer di posisi 110,9, dibulatkan saja 111 km

odometer di posisi 110,9, dibulatkan saja 111 km


Sebelumnya masih ada BBM di tangki, saia isi penuh abis IDR 24.943, setara pertamax 2,1 liter
struk pengisian bbm sampe penuh

struk pengisian bbm sampe penuh


Abis itu, Continue reading

Kita harus gimana nih??

Artikel singkat di hari Jum’at :mrgreen:

hayo, bingung po ra???

hayo, bingung po ra???

Kalo kondisi kayak diatas, kita harus gimana ya? Berhenti semua? Jalan semua? Ato hati-hati semua??? :lol:
Kayaknya, pilihan terakhir deh, semua harus berhati-hati di jalan…
Kejadian di persimpangan Jl. Letjen Sutoyo – Jl. Sarangan, kota Malang. Terpantau sejak Rabu (4/6/2014) malam, masih berlangsung sampai Kamis (4/6/2014), entah nunggu apa dinas terkait….

kalo pas malem, blur :lol:

kalo pas malem, blur :lol:

Ciput, CB150R saia ganti filter Ferrox, nih hasil dynotest-nya

Ini lagi, artikel telat publish, dengan kendala sama, gambar alias foto ketlisut. Gak tau nih, akhir-akhir ini, sering banget bermasalah dengan media penyimpanan. Kadang sudah dikumpulin di satu media, malah itu media yang gak ketemu :evil:
Hayahh…kok malah mbahas ke lain soal sih..back to topik
Aslinya, sekalian service rutin si ciput, kebetulan di bengkel AHASS satu ini, paket service lengkap lumayan banyak item yang di-maintenance. Mulai kuras tangki (opsional), bersihkan injektor, setel mesin (klep dkk), stel rantai dan lain-lain.
Karena kilometer dah menunjukkan 16 ribu lebih, kayaknya emang filter udara sudah harus diganti. Sebelumnya, saia udah cek ke AHASS-AHASS, tanya soal filter udara CB150R, hampir semuanya menggelengkan kepala alias barang kagak ada alias harus inden! Koplak tenan..sama kayak gear-set nasibnya

kondisi filter udara bawaan ciput

kondisi filter udara bawaan ciput


Akhirnya, daripada gak diganti, sekalian aja Continue reading

Modif CB150R Spoke Wheel alias ruji

Sekitar akhir tahun 2013, si ciput saia rubah sedikit kaki-kakinya, roda saia “downgrade” ke spoke, alias jari-jari. Lah, kenapa??
Niat awal, pingin tampilan supermoto, jadi pake velg jari-jari, ban agak gedean, plus sepatbor depan supermoto. Seiring berjalan waktu dan duit :mrgreen: , itu sepatbor depan gak kebeli-beli…padahal velg udah, ban juga udah. Karena saia pengen-nya make punya dtracker150, sementara barangnya langka, alias kudu inden di kawasaki.
Sementara sepatbor depan belom kebeli, eh, musim berganti…datanglah musim hujan. semakin galau deh,maklum kalo nantinya jadi pake sepatbor tinggi itu, kebayang muncratan air dari roda depan, hahahahaha..wong sepatbor standar cb150r aja kalo gak dipakein kepet, muncratnya kemana-mana..
xrlf
Balik ke topik…untuk modifikasi roda menjadi jari-jari alias SW, hampir semua saia kerjakan sendiri, mulai belanja sampe pemasangan…kecuali pas mbubut en ngebor, nah, itu yang gak bisa dan gak punya alatnya..
Detilnya, saia mulai dari tromol depan ya. Continue reading